Dalil Upah Haji

"Hadis riwayat Fadl bin Abbas ra. Bahwa seorang wanita dari Bani Khats'am berkata, "Wahai Rasulullah saw.! Sesungguhnya Allah telah mewajibkan haji kepada hamba-Nya, bapaku seorang yang sudah berumur, tidak mampu mengadakan perjalanan, apakah boleh aku menghajikannya?" Rasulullah saw. menjawab, "Boleh."

Sunday, August 16, 2009

Hukum Haji Badal (Upah Haji)




Khas Bagi Yang Uzur atau Telah Meninggal Dunia


PENGENALAN:
Hukumnya WAJIB bagi waris yang MAMPU!!!
Barangsiapa yang mampu menyambut panggilan haji, kemudian kerana sakit atau lanjut usia tidak dapat melaksanakannya, maka dia diharuskan meminta orang lain untuk menghajikannya.
DALIL:
Hal ini berdasarkan hadis riwayat Fadl bin Abbas ra. Bahwa seorang wanita dari Bani Khats'am berkata, "Wahai Rasulullah saw.! Sesungguhnya Allah telah mewajibkan haji kepada hamba-Nya, bapaku seorang yang sudah berumur, tidak mampu mengadakan perjalanan, apakah boleh aku menghajikannya?" Rasulullah saw. menjawab, "Boleh." Ini pendapat Imam Syafi'i, Imam Ahmad dan Imam Abu Hanifah. Sementara Imam Malik berkata, "Tidak wajib."

Apabila seorang yang sakit setelah dihajikan sembuh:
Maka kewajiban hajinya tidak gugur. Yang bersangkutan wajib mengulanginya. Menurut Imam Ahmad kewajibannya telah gugur. Barangsiapa yang melaksanakan haji nazar sementara dia belum melaksanakan haji Islamnya, maka haji nazarnya itu dibalas sebagai haji Islam dan setelah itu ia harus menunaikan haji nazarnya.
Barangsiapa yang meninggal dunia, belum malaksanakan haji Islam atau haji nazar, maka walinya wajib untuk menunaikan haji tersebut dengan biaya dari harta si mati. Ini pendapat ulama Syafi'i dan Hambali.

Ulama Hanafi dan Maliki berpendapat, "Ahli waris tidak wajib menghajikan si mayit kecuali jika si mayit mewasiatkannya, maka ia dihajikan dengan biaya tidak lebih dari sepertiga harta warisan."

Syarat orang yang mengerjakan haji badal:
Orang yang melaksanakan haji badal disyaratkan sudah melaksanakan haji untuk dirinya baik mampu atau tidak.
Dalil:
Hal ini berdasarkan hadis riwayat Ibnu Abbas r.a., Bahwa Rasulullah saw. mendengar seorang laki-laki berkata, "Aku penuhi panggilan-Mu untuk Syabramah." Rasulullah saw. bertanya, "Apakah engkau telah melaksanakan haji untuk dirimu?" Ia menjawab, "Belum." Beliau bersabda, "Hajilah untuk dirimu kemudian laksanakan haji untuk Syabramah."
Jadi apa tunggu lagi wahai para muslimin. Tunaikanlah niabah haji untuk bonda, ayahanda, datuk nenek, moyang dan sesiapa sahaja yang masih tidak mengerjakan haji sama ada kerana uzur atau yang telah kembali ke rahmatullah...

7 comments:

  1. salam...saya ingin tahu dlm hadis diatas..apa hubungan Syabramah dengan lelaki tersebut?..ada dalil atau hadis lain yg mnnyatakn orang lain(bukn waris simati)mengerjakan haji untk simati...tlg email ke muhsin1111@yahoo.com..t.kasih..

    ReplyDelete
  2. Salam,
    Kalau mengikut daripada jawapan daripada Rasullullah, baginda mengatakan "boleh". Kalau begitu bukankah jatuh hukumnya HARUS bukannya wajib ! Sedangkan di riwayatkan juga imam Malik sendiri mengatakan ia tidak wajib. Seharusnya perkara seperti ini jangan dipandang enteng kerana ianya melibatkan pengeluaran wang & harta yg agak banyak kebanyakannya di kalangan orang yg bukannya kaya, cuma cukup2 makan saja, bahkan ramai dari kalangan orang miskin pun yg tidak berani membantah bila berdepan dgn isu2 agama. Amalan upah haji ini sebenarnya menyebabkan ramai orang yg belum pernah pergi haji dinafikan peluang disebabkan orang2 yg sudah berkali kali pergi haji (sampai 15 kali pun kita pernah dengar) terus terusan merebut peluang itu (atas urusan berniaga??). Eloklah ditinggalkan amalan yg tidak elok yg menyusahkan ummah ini. Kalau nak pergi banyak kali sila guna duit anda sendiri. Bukankah baginda Rasullullah pun di riwayatkan hanya menunaikan haji sekali sahaja ?

    superyusrie

    ReplyDelete
    Replies
    1. saya amat setuju dengan pandangan sdr yusrie...

      "untuk beribadat kita perlu berilmu dan untuk berilmu kita perlu ber akal"

      Delete
  3. Jika pun ada kelebihan ibadah upah haji ini, ianya lebih afdal dilakukan oleh waris terdekat calun sahaja bukannya orang yg langsung tiada pertalian persaudaraan dengannya. Tinggalkan lah perbuatan mengambil kesempatan ke atas kenaifan orang lain ini...supaya amalan hidup anda & masyarakat sekeliling anda akan lebih berkat.

    ReplyDelete
  4. Salam, diharap tuan dapat membantu saya memperjelaskan lebih mengenai haji Badal atau upah haji. Sekiranya insan yang telah meninggal dunia atau sakit tenat; pernah melaksanakan ibadah haji sewaktu hidup atau ketika sihat, adakah diizinkan sekiranya siwaris ingin mengerjakan Haji Badal atau upah haji? Terima kasih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. diakhir zaman ni macam2 orang berniaga, sehingga sanggup menggunakan agama... amalan sebegini aku rasa x der dalam alQuran.

      Delete
  5. lalu bagaimana jika si ahli waris belum melaksanakan haji untuk dirinya?
    sedangkan org trsbut tlh mninggalkn biaya atau mewasiatkannya???

    ReplyDelete